LENSARIAU.CO.ID - Sejumlah dosen dari Universitas Pahlawan Tuanku Tambusai, Provinsi Riau, berhasil memformulasikan tepung dari tulang ikan Patin untuk mengatasi permasalahan anak pendek atau Stunting.
    
"Tulang ikan patin yang tinggi protein, kalsium dan fosfor sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan tulang balita," kata Nur Aprianis, ketua penelitian dan juga dosen Universitas Pahlawan Tuanku Tambusai, dalam keterangan pers kepada Antara di Pekanbaru, Kamis.
    
Nur Afrinis menjelaskan penelitian tentang tepung dari tulang ikan patin itu juga melibatkan dosen dari Universitas Pahlawan Tuanku Tambusai,  yaitu Vera Wati Besti S.Gz., M.Si., dan Dosen S1 Keperawatan M. Nurman M.Kep.
    
Patin merupakan ikan air tawar yang banyak dibudidayakan di Provinsi Riau, khususnya di Kabupaten Kampar. Menurut dia, tepung tulang ikan patin bisa dimanfaatkan sebagai bahan baku makanan untuk balita stunting. Alasan pemilihan tulang ikan patin karena Kampar merupakan penghasil ikan patin terbesar di Riau, sehingga para peneliti berusaha memanfaatkan limbah tulang ikan tersebut.
    
Stunting adalah masalah kurang gizi kronis yang disebabkan oleh asupan gizi yang kurang dalam waktu cukup lama akibat pemberian makanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan gizi. Stunting terjadi mulai janin masih dalam kandungan dan baru nampak saat anak berusia dua tahun, biasanya berupa tubuh anak pendek dibandingkan anak seusianya.
    
"Salah satu cara pemanfaatan tulang ikan patin adalah diolah menjadi tepung dan dijadikan produk bihun untuk balita stunting," katanya.
    
Proses penelitian untuk membuat tepung dari tulang ikan patin tersebut dimulai sejak 2017, dan mendapatkan hasilnya pada 2018. Ia mengatakan hasil penelitian tersebut juga sudah mendapat hak paten dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Republik Indonesia (RI).
    
"Alhamdulillah, hak ciptanya memperoleh perlindungan penuh dari Undang-Undang No. 28 Pasal 72 Tahun 2014 tentang hak cipta," katanya.
    
Dosen Program Studi S1 Gizi Universitas Pahlawan ini juga menuturkan, tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui formula terbaik mengenai kalsium antara tepung ikan patin (Pangasius hypopthalmus) untuk balita stunting dengan memvariasikan tepung tulang ikan patin menjadi bihun kualitas terbaik dan tinggi protein.
    
Ia menambahkan, publikasi mengenai formulasi tepung dari tulang ikan patin ini sudah dipublikasikan melalui jurnal online Media Kesehatan Masatarakat Indonesia (MKMI).(Lens/ant)

  • Usus Anak Ini Terburai Dilindas Truk di Depan Unilak Pekanbaru

  • Satu Bulan Belajar di Kampung Inggris AHRA, Naufal dan Kamilia 'Mantap' Berbahasa Inggris

  • Penangkapan Ikan Besar Jenis Arapaima Gigas Ternyata tidak Berasal dari Sungai Siak Pekanbaru

  • Sadis, Sopir Truk Ini Sekarat dan Terjepit di dalam Mobil Usai Laga Kambing

Go to top
Copyright © 2015 www.lensariau.co.id. All rights reserved. by lensariau.co.id